Kisah Teladan Nabi Ibrahim Ismail

Pada kesempatan kali ini kita akan sebuah tema yang berjudul kisah keteladanan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail. Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail adalah seorang ayah dan anak. Mereka berdua mendapat ujian yang sangat besar yaitu Nabi Ibrahim diperintah untuk menyembelih Nabi Ismail. Namun Nabi Ibrahim berhasil menjalankan ujian itu dengan membuktikan keimannya kepada Allah. Sehingga Allah mengganti sembelihan itu dengan seekor Kibas (Kambing Besar).

kisah keteladanan nabi ibrahim dan nabi ismail

Nabi Ibrahim as

Nabi Ibrahim as adalah keturunan ke-10 dari Nabi Nuh as. Nabi Ibrahim putra Tarakh, Tarakh putra Nahur, Nahur putra Sarug, Sarug putra Ragua, Ragua putra Falag, Falag putra Abar, Abar putra Syalakh, Syalakh putra Arfakhsyad, Arfakhsyad putra Sam, Sam putra Nabi Nuh as. Ibunda Nabi Ibrahim bernama Nuna binti Karanba bin Kutsa yang termasuk salah satu keturunan Arfakhsyad.

Kemudian Nabi Ibrahim memiliki banyak anak dari empat orang istri. Anak pertama Nabi Ibrahim as adalah Nabi Ismail as yang terlahir dari rahim Siti Hajar al-Qibtiyah al-Misriyah. Kemudian anak keduanya adalah Nabi Ishaq as yang terlahir dari rahim Siti Sarah.

Setelah itu Nabi Ibrahim menikahi seorang wanita bernama Qantura binti Yaqtun al-Kan’aniyah. Dari Siti Qantura, Nabi Ibrahim memiliki enam orang anak yaitu Madyan, Zamaran, Saraj, Yaqisyan, Nasyaq, dan yang ke enam tidak diketahui namanya.

Setelah itu Nabi Ibrahim menikah lagi dengan seorang wanita yang bernama Hajun binti Amin. Dari Siti Hajun, Nabi Ibrahim as memiliki lima orang anak yaitu Kaisan, Suraj, Amim, Lutan, dan Nafas.

Peristiwa Mimpi Nabi Ibrahim as Diperintah untuk Menyembelih Nabi Ismail as

Peristiwa mimpi Nabi Ibrahim diperintah untuk menyembelih Nabi Ismail dijelaskan di dalam al-Qur’an surat as-Shaaffat.

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَابُنَيَّ إِنِّي أَرَى فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانْظُرْ مَاذَا تَرَى قَالَ يَاأَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِنْ شَاءَ اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ

Artinya:

Maka ketika anak itu sampai (pada umur) sanggup berusaha bersamanya, (Ibrahim) berkata, “Wahai anakku! Sesungguhnya aku bermimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu!” Dia (Ismail) menjawab, “Wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperintahkan (Allah) kepadamu; insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.”(QS. As-Saffat 37: Ayat 102)

Ini adalah ujian dari Allah untuk Nabi Ibrahmi as. Sebelum datangnya mimpi ini, Siti Hajar dan Nabi Ismail yang masih dalam keadaan bayi diasingkan di suatu tempat yang kering dan tandus. Pengasingan tersebut juga merupakan ujian yang besar bagi Nabi Ibrahim as. Namun karena keimanannya kepada Allah, Nabi Ibrahim dengan sabar melewati ujian itu.

Keluarga Nabi Ibrahim as merupakan keluarga yang mulia karena keimanan mereka kepada Allah. Dalam peristiwa perintah penyembelihan ini, Nabi Ibrahim selaku ayah dan Nabi Ismail selaku anak yang akan disembelih, keduanya ridlo untuk melaksanakan perintah Allah swt.

Pada peristiwa penyembelihan, Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail sudah bersiap-siap untuk melaksanakan titah Allah. Namun sebelum pisau itu menyentuh kulit Nabi Ismail, Malaikat yang diutus oleh Allah datang dan menukarkan Nabi Ismail dengan seekor kibas (domba besar).

Kisah Keteladan dan Hikmah yang Nabi Ibrahim dan Ismail

Nabi Ibrahim as adalah bapak para Nabi. Maksudnya adalah Nabi Ibrahim as memiliki anak yang kebanyakannya terpilih menjadi Nabi. Nabi Muhammad saw sendiri merupakan keturunan Nabi Ibrahim as dari jalur Nabi Ismail as.

Nabi Muhammad saw menyebutkan bahwa sifat Nabi Ibrahim as adalah seperti dirinya. Dari semua kisah tentang Nabi Ibrahim as, kita bisa mengambil banyak sikap teladap. Di antara sikap keteladan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail adalah sebagai berikut.

  1. Nabi Ibrahim as adalah seorang yang beriman
  2. Nabi Ibrahim as adalah seorang pendakwah
  3. Nabi Ibrahim as adalah seorang pemikir
  4. Nabi Ibrahim as dan Nabi Ismail adalah orang yang sabar
  5. Nabi Ibrahim as adalah seorang pembangun sejarah

Related Posts